Contributors

Azrin Fauzi menulis esei sekitar seni, sastera, sinema, dan senibina yang tersiar dalam beberapa media: Dewan Sastera, SelangorKini, Svara, Kerja Tangan, KL Reviu, etsetera etsetera. Penerima Hadiah Sastera Selangor 2017 (kategori Cerpen), 2018 (Esei), dan 2019 (Cerpen). Pada tahun 2019, dia telah menjadi kurator bersama bagi Pesta Playlet, anjuran Ensembel Teater Kaos Nol; dan turut terpilih untuk mewakili Malaysia sebagai peserta dalam Program Penulisan MASTERA: Esai di Bandung, Indonesia, anjuran Majlis Sastera Asia Tenggara (MASTERA). Juga fiksyenis tiga buku cerpen: Urban (2015), Metaskandal (2018), dan Amok-Imago (2022).

1
Moka Mocha Ink

“Teater Normcore: Stereo Genmai” dan Pengkarya yang Bertengkar dengan Idea

Dan pertengkaran ini berlaku di dalam ruang yang meyakinkan. Dengan ambiens pekat kemimpian yang mengujakan – sangat mengujakan. Malah siapa lagi yang benar-benar mampu mentafsir kontinuum idea-mimpi ini melainkan Ridhwan Saidi sendiri? Saya masih teringat-ingat – dan teruja – dengan set dan prop yang direka dan diguna dengan sangat bijak dalam memaknai drama-drama pendek tulisannya […]

“Teater Normcore: Stereo Genmai” dan Pengkarya yang Bertengkar dengan Idea Read More »

Scroll to Top